Notification

×

Tag Terpopuler

Saksi Dari Dinas PUPR Muba Ungkap Kronologi AKBP Dalizon Meminta Uang Rp10 Miliar

Wednesday, July 27, 2022 | 19:22 WIB Last Updated 2022-07-27T12:22:48Z

 

Jaksa Kejagung menghadirkan lima saksi di sidang AKBP Dalizon (Foto : Ariel/SP)

PALEMBANG, SP - Sidang pembuktian perkara dugaan suap atau gratifikasi atas paket pekerjaan proyek di Dinas PUPR Musi Banyuasin tahun 2019, yang menjerat terdakwa oknum perwira polisi nonaktif AKBP Dalizon kembali digelar di Pengadilan Tipikor Palembang, Rabu (27/7/2022). 


Dihadapan majelis hakim yang diketuai Mangapul Manalu SH MH, tim Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Agung (Kejagung) menghadirkan lima saksi empat diantaranya Kepala Bidang pada Dinas PUPR Muba, Bramrizal, Ahmad Fadli, Irfan dan Said Kurniawan, sedangkan satu saksi lagi yang disebut dalam dakwaan yakni Hadi Chandra.


Dalam keterangannya, saksi Bram selaku Kepala Bidang Penerangan Jalan Umum pada Dinas PUPR mengakui, pihaknya menyerahkan uang sebesar Rp 10 miliar atas permintaan terdakwa Dalizon.


Bram menjelaskan, kronologi permintaan uang tersebut berawal saat dia pertama kali dipanggil oleh penyidik krimsus Polda Sumsel untuk diklarifikasi terkait adanya pengaduan masyarakat (Dumas) terkait adanya kegiatan proyek yang bermasalah.


"Pada saat itu saya mendapat panggilan dari penyidik untuk dimintai keterangan atau klarifikasi terkait adanya Dumas soal proyek bermasalah yang ditangani Polda Sumsel. Saat diperiksa penyidik bernama Erlando saya disarankan agar menjalin komunikasi dengan terdakwa Dalizon yang saat itu menjabat Kasubdit yang mulia," ujar Bram.


Bram juga mengakui, bahwa Kepala Dinas PUPR Herman Mayori mengetahui dia dan rekannya para Kabid diperiksa penyidik. 


"Saya bingung belum apa-apa pemeriksaan, saya diarahkan untuk bersilaturahmi dengan Dalizon padahal baru dimintai klarifikasi," katanya. 


Kemudian lanjut Bram, setelah berkomunikasi Dalizon meminta dirinya agar menyampaikan kepada Herman Mayori agar membagikan "kue" (fee proyek) 1 persen dari nilai keseluruhan proyek Rp 500 miliar.


"Masalah proyek bisa dicari-cari, yang penting komunikasi. Jangan serakah makanya "kue" itu dibagi-bagi. Kamu sampaikan ke Herman Mayori, bagi-bagilah kue itu dari nilai proyek 500 miliar, satu persen dibagikan ke sini hanya 5 miliar," ungkap Bram menurunkan permintaan Dalizon.


Bram menjelaskan, setelah permintaan Dalizon disampaikan ke Herman Mayori pihaknya meminta waktu untuk memenuhi permintaan tersebut.


"Kalau tidak dipenuhi, bisa jadi tersangka kita, kata Herman Mayori kepada saya yang mulia," ujarnya.


Kemudian Bram menceritakan, selang dua hari dia ditelpon oelh Dalizon untuk datang ke Polda Sumsel.


"Saat saya datang ke Polda, disana ada penyidik bernama Salupen memperlihatkan daftar kegiatan proyek yang sedang ditangani Polda. Dari daftar proyek senilai 100 miliar, Salupen meminta 5 miliar untuk pengamanan proyek agar tidak ada lagi yang memeriksa karena sudah diamankan Polda Sumsel, akhirnya disetujui permintaan uang 10 miliar, 5 miliar untuk perkara yang sedang ditangani dan 5 miliar untuk pengamanan," jelasnya.


Masih dikatakan Bram, Dalizon memberikan waktu satu bulan agar uang 10 miliar dalam bentuk rupiah diserahkan kepada Hadi Chandra.


"Dalizon memberikan waktu kepada kami untuk menyiapkan 10 miliar selama satu bulan. Kemudian uang itu saya serahkan dua tahap yakni, 6,5 miliar dalam bentuk dolar Singapura dan Amerika serta 3,8 miliar dalam bentuk rupiah kepada Hadi Chandra atas permintaan Dalizon. Setelah uang tersebut dipenuhi, penyidikan proyek-proyek di Muba langsung dihentikan," ungkap Bram.


Saat ditanya majelis hakim dari sumber uang tersebut, Bram mengaku dari para Kabid-kabid di Dinas PUPR yang mengumpulkannya.


"Dari para Kabid-kabid yang mengumpulkan uang tersebut dengan cara meminjam kepada rekanan atas perintah Herman Mayori yang mulia," ujarnya.


Sementara saksi Hadi Chandra yang disebut dalam dakwaan jaksa penuntut umum mengakui, terkait uang 10 miliar dia yang menerima dari saksi Bram dan menyerahkannya kepada Dalizon.


"Saya dikasih tahu Bang Dalizon bahwa akan ada orang bernama Bram akan menyerahkan uang 10 miliar dalam bentuk dolar. Dan pada saat itu pagi-pagi Bram menelpon saya, bilang sudah ada dibawa (rumah) membawa uang 10 miliar dalam bentuk rupiah dan dolar Singapura serta dolar Amerika," ujar Hadi.


Hadi menjelaskan, setelah beberapa hari uang 10 miliar pecahan dolar itu terkumpul semua dalam mata uang rupiah, langsung diserahkannya ke rumah Dalizon 


"Sekitar jam 7 malam, saya mengantarkan uang 10 miliar pecahan rupiah dalam 8 bungkusan plastik dan kardus ke rumah Bang Dalizon di Grand Garden yang mulia," jelasnya. (Ariel)

×
Berita Terbaru Update