MANFAAT PEMAKAIAN KB TIDAK CUMA UNTUK KESEHATAN

PALEMBANG, SP - Tujuan KB merupakan bagian penting dalam mewujudkan keluarga yang berkualitas. KB atau Keluarga Berencana merupaakan program pemerintah untuk mengontrol kelahiran anak. KB pertama kali ditetapkan sebagai program pemerintah pada 1970 silam. 

Tujuan KB bisa membantu mengontrol kehamilan, mencegah bayi lahir dalam waktu berdekatan, dan membentuk keluarga yang berkualitas. Kini, tujuan KB dikelola oleh Badan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN). KB dilakukan dengan mensosialisasikan penggunaan alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan.

Tujuan KB tak hanya berkaitan dengan kesehatan ibu dan anak, melainkan juga mengontrol jumlah penduduk di Indonesia. Ini artinya, tujuan KB sebenarnya juga merupakan bagian dari pembangunan nasional. Tujuan KB memberi banyak manfaat bagi wanita, anak, dan masyarakat secara keseluruhan. Berikut tujuan KB, manfaat, dan macamnya, dirangkum dari berbagai sumber 

Apa itu KB


Pendataan Keluarga tahun 2021 yang dilakukan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dilaksanakan pada 1 April – 31 Mei. (Dok BKKBN RI)

Menurut BKKBN, KB atau Keluarga Berencana adalah upaya untuk mewujudkan keluarga yang berkualitas melalui promosi, perlindungan, dan bantuan dalam mewujudkan hak-hak reproduksi serta penyelenggaraan pelayanan, pengaturan dan dukungan yang diperlukan untuk membentuk keluarga dengan usia kawin yang ideal, mengatur jumlah, jarak, dan usia ideal melahirkan anak, mengatur kehamilan dan membina ketahanan serta kesejahteraan anak.

KB mencakup layanan, kebijakan, informasi, sikap, praktik, dan komoditas, termasuk kontrasepsi, yang memberi wanita, pria, pasangan, dan remaja kemampuan untuk menghindari kehamilan yang tidak diinginkan dan memilih apakah dan / atau kapan memiliki anak. Melalui KB, sebuah keluarga dapat merencanakan jumlah anak sesuai dengan keinginan dan menentukan kapan ingin hamil.

Tujuan KB


Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomer 87 tahun 2014 tentang Perkembangan Kependudukan dan Pengembangan Keluarga, Keluarga Berencana, dan Sistem Informasi Keluarga, tujuan KB adalah:

-    Mengatur kehamilan yang diinginkan,

-    Menjaga kesehatan dan menurunkan angka kematian ibu, bayi, dan anak,

-  Meningkatkan akses dan kualitas informasi, pendidikan, konseling, dan pelayanan KB dan kesehatan reproduksi,

- Meningkatkan partisipasi dan kesertaan pria dalam praktek Keluarga Berencana, dan

-  Mempromosikan penyusuan bayi sebagai upaya untuk menjarangkan jarak kehamilan.

Manfaat KB

Menghargai hak ibu untuk mengontrol kesuburan

Setidaknya selama 2 tahun setelah melahirkan, ibu harus fokus dalam memberikan ASI, membesarkan anak, dan mengadakan penyesuaian dengan perubahan tubuhnya. Dengan melakukan kontrasepsi, kehamilan bisa diatur dengan lebih baik. Ibu bisa berkarya sesuai keinginannya, baik sebagai ibu rumah tangga, pekerja, atau menempuh pendidikan lebih lanjut.

Melindungi dari gangguan kesehatan reproduksi

Kehamilan pada usia yang terlalu muda, terlalu tua, atau kehamilan yang jaraknya terlalu dekat merupakan kehamilan berisiko. Ibu hamil berisiko mengalami penyulit selama kehamilan, seperti hipertensi, keracunan kehamilan (preeklamsia), persalinan prematur, dan sebagainya. Dengan melakukan program KB, kehamilan dapat direncanakan dengan lebih baik sehingga risiko gangguan reproduksi pada ibu dapat dihindari.

Manfaat KB 

Melindungi anak dari gangguan tumbuh kembang

Hamil sebelum usia 21 tahun atau setelah usia 35 tahun tanpa persiapan yang matang, atau kehamilan yang jaraknya berdekatan, tak hanya berbahaya bagi ibu, tapi juga bagi bayi yang dikandungnya. Bayi menjadi berisiko tinggi mengalami kelahiran prematur, berat lahir di bawah normal, gangguan tumbuh kembang, masalah pernapasan, retardasi mental, dan masih banyak lagi. Dengan KB, pertumbuhan anak dapat terjamin kualitasnya.

Mengurangi angka kematian bayi

KB dapat mencegah kehamilan dan kelahiran yang berjarak dekat dan tidak tepat waktu. Hal ini berkontribusi pada beberapa angka kematian bayi tertinggi di dunia. Bayi dengan ibu yang meninggal akibat melahirkan juga memiliki risiko kematian yang lebih besar dan kesehatan yang buruk.

Manfaat KB 

Memberdayakan Masyarakat dan Meningkatkan Pendidikan

KB memungkinkan masyarakat untuk membuat pilihan berdasarkan informasi tentang kesehatan seksual dan reproduksi. KB memberikan peluang bagi perempuan untuk mengejar pendidikan tambahan dan berpartisipasi dalam kehidupan publik, termasuk mendapatkan pekerjaan yang dibayar. Selain itu, memiliki keluarga yang lebih kecil memungkinkan orang tua untuk berinvestasi lebih banyak pada setiap anak.

Perlambatan Pertumbuhan Penduduk

KB adalah kunci untuk memperlambat pertumbuhan penduduk yang tidak berkelanjutan dengan dampak negatif yang dihasilkan pada ekonomi, lingkungan, dan upaya pembangunan nasional dan regional.

Macam-macam KB yang umum digunakan Pil KB

Pil KB biasanya mengandung hormon estrogen dan progesteron. Beberapa hanya mengandung progesteron saja. Di Indonesia ada beberapa macam-macam merk pil KB yang biasa digunakan seperti Andalan, Yasmin, Microgynon, Marvelon, Diane, dan Exluton. Jika diminum dengan benar, pil KB sangat efektif mencegah kehamilan.

Suntik KB

Suntik KB merupakan alat kontrasepsi berupa injeksi atau suntikan yang didalamnya mengandung hormon progestin. Kontrasepsi ini dianggap sangat efektif mencegah kehamilan. Jangka waktu keefektifan KB ini mulai dari 1 bulan sampai 3 bulan. Suntik KB dianggap lebih efektif dan praktis dari pil KB.

IUD

Intrauterine device (IUD) atau alat kontrasepsi dalam rahim merupakan macam KB yang umum digunakan selanjutnya. IUD atau koil adalah alat berbentuk T kecil yang fleksibel yang ditempatkan di dalam rahim oleh dokter. Ada dua jenis IUD; IUD tembaga dan hormonal. IUD tembaga bertindak sebagai spermisida. Sementara IUD hormonal mengandung progestin. Ini mencegah sperma mencapai dan membuahi sel telur dengan mengentalkan lendir serviks dan menipiskan dinding rahim.

Implan

Implan KB adalah kontrasepsi berbentuk tabung mirip korek api ini digunakan dengan cara dipasang di bawah jaringan kulit lengan atas. Implan KB mengandung hormon progestogen. Macam KB ini mencegah kehamilan dengan melepaskan hormon progesteron ke aliran darah.

Kondom

Kondom termasuk macam KB yang umum digunakan. Kondom adalah alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan atau penularan penyakit kelamin pada saat bersanggama. Kondom biasanya dibuat dari bahan karet latex dan dipakaikan pada alat kelamin pria atau wanita sebelum berhubungan seksual. (adv)

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.